Dengan database, data atau informasi dapat disimpan secara permanen. Informasi yang tadinya di dalam variabel, akan segera hilang bersamaan dengan selesainya eksekusi program aplikasi. Untuk itu diperlukan database untuk menyimpan informasi yang ingin dipertahankan saat eksekusi selesai.

Salah satu sistem database (DBMS) populer saat ini adalah MySQL. Terdapat beberapa alasan mengapa MySQL dipilih sebagai DBMS, diantaranya: freeware, didukung hampir semua bahasa pemrograman populer saat ini, database tercepat (metode one-sweep multijoin), dan komunitas yang besar.

Dalam implementasinya, sering programmer hanya memanfaatkan fitur table. Tahukah Anda, sejak MySQL versi 5.x telah tersedia fitur lain yang sangat membantu terutama untuk aplikasi terpusat (client-server) atau tersebar (distributed), yaitu: Trigger, Stored Procedure, Stored Function, dan View. Tutorial kali ini akan membahas implementasi keempat fitur tersebut.