Yuki adalah seorang pencuri ayam yang sangat terkenal di kampungnya. Hampir setiap minggu dia sukses mencuri ayam tetangganya. Suatu hari dia mendatangi seorang pendeta untuk menyatakan tobat.

YUKI : “Pak Pendeta, saya akan bertobat, saya kemarin telah mencuri ayam… Maafkanlah dosa saya.”
PENDETA : “Saya tidak bisa mengampunimu, hanya Tuhan yang bisa melakukannya.”
YUKI : “Lalu, apa yang harus saya lakukan pada ayam curian saya ini?”
PENDETA : “Kembalikannlah ayam itu kepada pemiliknya.”
YUKI : “Maukah Pak Pendeta mengambil ayam ini?”
PENDETA : “Tidak, saya sudah bilang kembalikan saja kepada pemiliknya.”
YUKI : “Jadi Pak Pendeta benar-benar tidak mau menerima ayam ini?”
PENDETA : “Sekali tidak, tetap tidak!
YUKI : “Bener nih??”
PENDETA : “Iya, betul!!”
YUKI : “Lantas bagaimana kalau pemiliknya tetap bersikeras tidak mau menerima ayam ini?”
PENDETA : “Hm, kalau begitu bawa pulang saja ayam itu dan rawatlah baik-baik!”
YUKI : “Terima kasih, Pak Pendeta.”

Yuki pun pulang ke rumah dengan ayamnya, Pak Pendeta pun masuk ke dalam rumah dan kaget sekali karena AYAMNYA HILANG SATU!!