Setelah sehari Tagor Sitompul di kota kembang Bandung, dia sudah akrab dengan seseorang yang bernama Amit. Pada suatu hari ada undangan pernikahan dari teman Amit yang ditujukan untuk si Amit dan si Tagor Sitompul.

Mengingat bangku yang kosong hanya ada di depan, maka si Amit pun melewati para undangan dengan mengucapkan :

“Amit Pak…..Amit Bu……Amit Pak…… dst”,

namun si Tagor pun mencari akal melawati para undangan dengan mengucapkan :

“Tompul Pak…..Tompul Bu…..Tompul Pak…. dst”,

sampai dia duduk di kursi depan tanpa merasa bersalah.